Race

Sirkuit Formula E Semipermanen, Usai Balapan Bisa Dicopot

Ketua Dewan Pengarah Formula E Jakarta Tinton Soeprapto menggambarkan rencana pembangunan sirkuit Formula E Jakarta yang akan menggunakan tipe semipermanen.

Itulah sebabnya proses pembangunan sirkuit bisa lebih cepat, tidak seperti pembangunan sirkuit Mandalika yang bisa mencapai 14 bulan.

“Proses pembangunan di sana (Mandalika) permanen, tapi di sini (Ancol) semipermanen, knock down, habis balap copot lagi,” kata Tinton dalam mengutip acara Aiman di Kompas TV, Rabu (23/2/2022).

Selain itu, kata Tinton, pengerasan bisa jauh lebih cepat karena menggunakan sistem yang disebut kerucut dengan memasang bambu di area yang akan dikeraskan.

Advertisement

Di sisi lain, ada 25 persen kawasan sirkuit Ancol yang memang merupakan bagian sirkuit balap yang pernah dibangun Tinton pada 1969.

Dengan alasan itu, Tinton optimistis pengerjaan sirkuit bisa berjalan tepat waktu.

“Yakin (selesai tiga bulan),” kata Tinton.

Selain teknik pembangunan yang sudah canggih, Tinton juga menyebut rasa optimismenya sudah diuji lewat konsultan Formula E saat penetapan lokasi sirkuit.

“Semua balapan sebelum dikasih izin approval to running, dia mesti ada inspekturnya, layak apa tidak ini dijalankan,” tutur Tinton.

Sebagai informasi, sirkuit yang diberi nama Jakarta International E-Prix Circuit (JIEC) tersebut memiliki panjang lintasan 2,4 kilometer berada di tengah-tengah kawasan Ancol.

Sementara lebar sirkuit mencapai 16 meter dengan jumlah tikungan sebanyak 18 tikungan.

Untuk trek lurus sebagai tempat adu cepat diberikan sepanjang 600 meter dengan arah lintasan clockwise atau searah jarum jam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

×

 

Hello!

Click one of our contacts below to chat on WhatsApp

× hey MOST...