Football

Standar Ganda Hukuman FIFA & UEFA Tuai Kritik Netizen

FIFA dan UEFA secara resmi telah menjatuhkan berbagai hukuman dan sanksi kepada federasi sepak bola Rusia, Selasa (1/3/2022) dinihari WIB.

Akibat hukuman tersebut, Timnas Rusia secara resmi tidak diizinkan untuk mengikuti berbagai agenda internasional milik FIFA dan UEFA, termasuk salah satunya Piala Dunia 2022.

Advertisement

Sementara itu, klub-klub asal Rusia juga tidak diperbolehkan untuk bermain di kompetisi yang berada di bawah naungan UEFA.

Spartak Moscow yang sebenarnya masih bermain dalam gelaran Liga Eropa pun langsung menjadi korban dari kebijakan itu karena harus rela tersisih dari babak 16 besar Piala Europa.

Bendera dan nyanyian kebangsaan Rusia juga tak luput dari sanksi karena unsur itu tidak diizinkan untuk ditampilkan dalam berbagai event olahraga sepak bola yang berada di bawah naungan FIFA dan UEFA.

Diketahaui berbagai kebijakan tersebut diambil FIFA dan UEFA setelah melihat aksi operasi militer khusus yang dilakukan Rusia terhadap Ukraina selama sepekan terakhir.

Pro kontra pun muncul atas kebijakan yang dikeluarkan FIFA dan UEFA saat mencoba memberikan hukuman kepada Rusia dalam hal olahraga sepak bola.

Dari sisi pro, kebijakan tersebut seakan menguatkan posisi FIFA dan UEFA yang tidak setuju dengan langkah Rusia terhadap Ukraina secara besar-besaran.

Hanya saja ada pula sisi kontra yang disorot dari kebijakan yang dikeluarkan FIFA dan UEFA karena dinilai punya standar ganda dalam memberikan hukuman.

Ya, para netizen seakan mempertanyakan kebijakan standar ganda UEFA dan FIFA yang berani menghukum Rusia, namun tidak mampu melakukan hal sama terhadap Israel yang kerap memborbardir Palestina maupun Amerika Serikat ketika menyerang Iraq.

Tak sedikit netizen yang berasal dari Indonesia menganggap FIFA dan UEFA terlalu ikut campur dalam urusan politik dalam kasus ini.

Netizen kemudian mengkaitkan contoh kasus yang pernah mencuat termasuk saat para penggemar Celtic mencoba memberikan dukungan untuk Palestina, namun justru mereka yang terkena hukuman.

Kala itu, UEFA beranggapan bahwa aksi supporter Celtic itu telah melanggar aturan disiplin dimana itu dianggap sebagai bendera terlarang.

UEFA pun tak segan menjatuhkan denda sebesar 145 juta rupiah kepada Celtic atas tindakan supporternya yang dilakukan pada Agustus 2016 silam.

Hal itulah yang menjadi sorotan tajam netizen utamanya yang berasal dari Indonesia yang menilai UEFA dan FIFA telah menerapkan standar ganda dalam memberikan hukuman. Beberapa cuitan pedas netizen Indonesia pun terpantau di kolom komentar akun media sosial resmi FIFA maupun UEFA.

×

 

Hello!

Click one of our contacts below to chat on WhatsApp

× hey MOST...